OJK

OJK : Pertumbuhan Intermediasi Pada Level Memadai

OJK Cabut Izin

MALIOBORO.NEWS – Pertumbuhan intermediasi didukung likuiditas perbankan yang terjaga pada level yang memadai, tercermin dari liquidity coverage ratio dan rasio alat likuit/non-core deposit masing-masing sebesar 198,53% dan 109,13%.

Deputi Komisioner Manajemen Strategis dan Logistik Anto Prabowo mengatakan jumlah total aset likuid perbankan yang mencapai sebesar Rp1.113 triliun pada akhir Januari 2019, dinilai berada pada level yang cukup tinggi untuk mendukung pertumbuhan kredit ke depan.
Pertumbuhan industri jasa keuangan juga didukung oleh permodalan yang kuat.

“Capital Adequacy Ratio perbankan meningkat menjadi sebesar 23,58% pada Januari 2019. Sementara itu, Risk-Based Capital industri asuransi umum dan asuransi jiwa masing-masing sebesar 315% dan 437%, jauh diatas ambang batas ketentuan”paparnya

Ke depan, OJK akan terus memantau perkembangan di pasar keuangan global dan domestik, serta dampaknya terhadap terhadap sektor jasa keuangan nasional. OJK juga senantiasa memperkuat koordinasi dengan para stakeholder terkait untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan mengantisipasi potensi risiko di sektor jasa keuangan ke depan. (erf)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Terpopuler

To Top